Tuesday, August 10, 2010

Buku ini lebih hebat dari 1000 novel yang ada di pasaran (Travelog Haji : Menubah Sempadan Iman)

Ahhhaaaii~~

Assalamualaikum dan salam menyambut Ramadhan wahai teman2. Mungkin aku tidak pandai menyusun kata seindah novel dan sepuitis sajak2 yang di karang oleh insan yang di anugerah bakat dalam berkarya. Namun, di sudut hati kecilku yang jahil ini, berharap dengan penuh kesungguhan agar apa yang tersentuh di hati ku turut tersentuh di hati teman yang akan membaca buku ini. Carilah waktu dan benarkah lah hatimu untuk membaca buku ini. Sesungguhnya bukan kata-kata indah yang membuai perasaanmu tika membaca, namun pengalaman, kesungguhan dan pengharapan yang tertinggi dari Allah pasti akan membuat kalian menitis air mata setiap kali menyelak helai demi helaian.

Beliau bukanlah Ustadz yang sentiasa memberi ceramah di media dan di dada akhbar, beliau ialah Prof. Perakaunan di Uitm yang memiliki segala2nya tapi bukan nur dan hidayah yang sempurna. Namun hatinya telah diketuk oleh jemputan ke rumah Allah. Berterusan memikirkan apa yang Allah telah berikan kepadanya pastinya ada mesej yang tersirat.

Perubahan dirinya sebelum mengadap yang Esa (belum penah Qhatam Al-Quran), pahit getir yang ditempuhi adalah ujian yang di sambut penuh tawaduk dan rendah diri ketika mengerjakan ibadat haji dan kesungguhan yang berterusan untuk terus tekun beribadah selepas menunaikan ibadah haji menjadi intipati menarik dalam mengisahkan travelog ini. Sepenuh pergantungan terhadap yang Esa dalam mempraktikan kehidupan hariannya selepas cahaya itu di temuinya ketika mengerjakan ibadah Haji dan mendapat keistimewaan yang tiada tolok bandingnya.

Wahai teman2ku, lembutkanlah hatimu membaca buku ini agar Ramadhan yang kita tempuh lembih bermakna. Terima kasih kepada temanku Suriati yang beriya2 menyuruh aku baca buku ini..


Lots of luv,
Dalee~~

p/s: Kini aku lebih redha menerima hakikat yang aku belum di kurniakan cahaya mata.



0 comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails